-=Selamat Datang di Giar Jovian Media=-

Anda baru disini?
Untuk melihat seluruh isi Website ini silahkan klik "Register" dibawah ini untuk mendaftar di Website ini!

Anda telah terdaftar disini?
Silahkan klik "Login" dibawah ini untuk masuk kedalam Website!
Terima Kasih!

Regard's,

:: Giar Jovian ::



 
IndeksCalendarGalleryFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin
IKLAN
ads
Website Founder


December 2016
MonTueWedThuFriSatSun
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031 
CalendarCalendar

Share | 
 

 Adab Pergaulan Suami-Istri (bag 1)

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
ADMIN
COMMANDER
COMMANDER


Jumlah posting : 1689
Join date : 20.10.10
Age : 22
Lokasi : Lamongan
Pisces Dog

PostSubyek: Adab Pergaulan Suami-Istri (bag 1)   18th February 2012, 12:20 pm

Adab Pergaulan Suami-Istri (bag 1)

REPUBLIKA.CO.ID, “Sebaik-baiknya wanita adalah yang menyenangkan jika suami melihatnya, mentaatinya jika suami memerintahnya, dan tidak berbuat sesuatu yang dibenci suami pada diri dan hartanya.” (HR Ahmad).

Pergaulan antara suami istri yang baik merupakan pilar tegaknya kehidupan sebuah rumah tangga. Berumah tangga, ibarat menumpang kapal di samudera luas. Terkadang tenang tanpa gelombang, sesekali berguncang diterjang ombak dan badai. Agar kehidupan sebuah keluarga langgeng, maka suami dan istri harus berperilaku sesuai adab Islami dalam perkawinan.

‘’Dengan demikian, berkah Allah akan tercurah pada keluarga tersebut,’’ ujar Syekh Abdul Azis bin Fathi as-Sayyid Nada dalam kitabnya Mausuu’atul Aadaab al-Islamiyah. Keluarga Rasulullah SAW telah mencontohkan bagaimana suami istri bergaul dalam kehidupan sehari-hari, sehingga tercipta sebuah keluarga yang sakinah, mawadah, warahmah.

Banyak keluarga yang bercerai, karena suami istri tak memahami adab-adab pergaulan yang seharusnya diterapkan dalam sebuah rumah tangga. Bersumber dari Alquran dan hadis, Syekh Sayyid Nada menjelaskan adab-adab Islami yang berkaitan dengan pergaulan suami istri yang perlu diperhatikan oleh keluarga Muslim. Apa saja?

Ketaatan isteri terhadap perintah suami

Seorang istri sudah selayaknya taat kepada suaminya, selama tak menyuruh berbuat maksiat kepada Allah. ‘’Kecuali jika memerintahkan berbuat maksiat, tak ada ketaatan baginya,’’ papar Syekh Sayyid Nada. Bahkan, jika suami memerintahkan istrinya untuk melaksanakan hal-hal yang mubah, maka wajib baginya untuk melaksanakan perintah tersebut.
Menurut Syekh Sayyid Nada, sesungguhnya suami merupakan orang yang paling berhak atas isterinya. Suami, kata dia, merupakan surga dan neraka bagi istrinya, sepertinya yang disebutkan dalam berbagai hadis. Keridhaan suami merupakan kunci surga bagi seorang istri yang salihah.

Seorang istri tak boleh mengizinkan orang lain masuk ke dalam rumah suaminya, kecuali atas izinnya.

Seorang istri tidak boleh mengizinkan seorangpun masuk ke dalam rumahnya, kecuali atas izin sang suami. Hal ini berdasarkan sabda Nabi, “Janganlah seorang istri memberikan izin kepada siapapun untuk masuk ke dalam rumah suaminya kecuali atas izinnya.” (HR Thabrani)

Apalagi jika suami membenci orang tersebut, maka tidak halal bagi istrinya untuk mengizinkan orang itu memasuki rumah suaminya, walaupun orang tersebut masih termasuk keluarganya. ‘’Namun, seorang suami juga tidak pantas melarang keluarga isterinya mengunjungi rumahnya,’’ papar Syekh Sayyid Nada.

Istri tidak boleh menolak ajakan suaminya.

Menurut Syekh Sayyid Nada, jika seorang suami mengajak istrinya untuk berhubungan intim, maka seorang istri tidak boleh menolak apapun alasannya. Bahkan walaupun istrinya itu sedang marah kepada suaminya atau terjadi perselisihan diantara keduanya. Sebab penolakan istri kepada suami menyebabkan jatuhnya kemarahan Allah terhadap dirinya.

Nabi pernah bersabda, “Demi Allah yang jiwaku berada di tangan-Nya, tidaklah seorang suami mengajak isterinya ke tempat tidur-untuk berjima’-lalu isterinya menolak, melainkan penghuni-penghuni langit akan murka kepadanya hingga suaminya ridha kepadanya.” (HR Muslim)

Bagikan tausiyah ini kepada teman-temanmu dengan meng-klik 'bagikan'/'reshare' dan undang temen2mu gabung dg klik ‘Invite Your Friends’
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://jovian.yours.tv
ADMIN
COMMANDER
COMMANDER


Jumlah posting : 1689
Join date : 20.10.10
Age : 22
Lokasi : Lamongan
Pisces Dog

PostSubyek: Adab Pergaulan Suami-Istri (bag 2)   18th February 2012, 12:21 pm

Adab Pergaulan Suami-Istri (bag 2)

REPUBLIKA.CO.ID, Berikut Adab Pergaulan Suami-Istri lainnya:

Janganlah istri menggunakan harta suaminya tanpa izin dan janganlah dia berlebih-lebihan dalam menggunakan harta suaminya tersebut.

Menurut Syekh Sayyid Nada, seorang istri tak boleh menggunakan harta suaminya tanpa seizin suaminya. Selain itu, seorang istri juga dilarang menghambur-hamburkan dan memboroskan harta suaminya tanpa hak. ‘’Sebab di akhirat nanti Allah akan menanyakan tentang penggunaan harta tersebut kepadanya,’’ tuturnya.

Harta suami merupakan amanah bagi istrinya dan dia akan dimintai pertanggungjawabannya nanti di akhirat oleh karena itu seorang istri wajib merawat harta suaminya dengan baik.

Janganlah seorang istri membelanjakan hartanya tanpa seizin suaminya.

Seorang istri seharusnya membelanjakan hartanya dengan izin suaminya meskipun dia bekerja maupun kaya. Sesungguhnya seorang suami, meskipun isterinya kaya tidak suka jika istrinya membelanjakan hartanya sendiri tanpa seizin darinya. ‘’Sebab suami dan anak-anaknya lebih berhak atas harta tersebut,’’ tutur Syekh Sayyid Nada.

Seorang istri yang bekerja dan mendapatkan penghasilan, sebenarnya suaminyalah yang telah mengizinkannya bekerja, bahkan suaminya merelakan sebagian haknya dan hak anaknya dengan keluarnya istrinya tersebut untuk bekerja. Dengan demikian istri tidak akan mendapatkan penghasilan sendiri jika suaminya tidak mengizinkannya bekerja.

Hendaklah istri melayani kebutuhan suami.

Hendaklah seorang istri melayani kebutuhan suaminya dalam batasan yang baik. Hal ini berdasarkan dalil yang berbunyi, “Malaikat Jibril telah datang kepada Rasul dan berkata: ‘Ya Rasullulah, Khadijah telah datang padamu dengan membawa bejana berisi sayur, lauk pauk, atau makanan dan minuman. Apabila ia telah datang kepadamu, maka sampaikanlah salam kepadanya dari Rabbnya dan dariku, serta kabarkan kepadanya berita gembira dengan sebuah istana dalam surga yang terbuat dari permata , tanpa keributan di dalamnya dan tanpa kesusahan.”

Menjauhi perdebatan dengan suami yang sedang marah

Sebagian besar istri jika melihat suaminya marah-marah akan ikut bersuara keras dan mendebatnya. Sehingga suasana pun semakin panas dan gaduh. Hal itu malah tambah memperburuk suasana. Seorang istri yang cerdas akan berusaha meredam kemarahan suaminya. Ketika suaminya sedang marah, dia akan diam lalu bersuara lembut untuk menenangkan suaminya.

Menjauhi kecemburuan yang berlebihan

Kecemburuan seorang istri yang memuncak kepada suaminya bisa menyebabkan kegoncangan hidup dan keretakan dalam rumah tangga. Kecemburuan istri yang berlebihan akan membuat suaminya menjauh darinya dan menyebabkan ketidakharmonisan hubungan perkawinan.


Seorang istri hendaknya memperhatikan penampilan

Di hadapan suaminya atau di dalam rumahnya, hendaknya seorang istri memperhatikan penampilannya atau memakai baju yang disukai oleh suaminya. Istri harus menjaga kebersihan diri dan jangan berpenampilan acak-acakan, apalagi berbau tak sedap di depan suaminya sehingga suaminya enggan mendekatinya.

Bagikan tausiyah ini kepada teman-temanmu dengan meng-klik 'bagikan'/'reshare' dan undang temen2mu gabung dg klik ‘Invite Your Friends’
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://jovian.yours.tv
ADMIN
COMMANDER
COMMANDER


Jumlah posting : 1689
Join date : 20.10.10
Age : 22
Lokasi : Lamongan
Pisces Dog

PostSubyek: Adab Pergaulan Suami Istri (Bag 3)   18th February 2012, 12:22 pm

Adab Pergaulan Suami Istri (Bag 3)

REPUBLIKA.CO.ID, Ketika akad yang sah telah dilaksanakan, maka berlakulah hak-hak dalam hubungan suami istri. Sayyid Sabiq dalam Fikih Sunnah mengungkapkan, ada tiga macam hak dalam hubungan suami-istri. Pertama, hak-hak istri yang wajib ditunaikan suami. Kedua, hak-hak suami yang wajib ditunaikan istri. Ketiga, hak bersama antara suami dan istri.

Pada bagian satu dan dua telah dibahas tentang hak suami atas istrinya. Pada tulisan ini, akan dibahas tentang adab pergaulan suami istri yang berkaitan dengan hak istri atas suaminya. Syekh Abdul Azis bin Fathi as-Sayyid Nada dalam kitab Mausuu’atul Aadaab Islaamiyah mengungkapkan beberapa hak istri atas suaminya.

Pertama, suami berpenampilan menyenangkan di hadapan istrinya.

Ibnu Abbas pernah berkata, ”Sesunguhnya aku senang berhias untuk istri sebagaimana aku senang jika istriku berhias untukku.” Selanjutnya, Ibnu Abbas membaca firman Allah SWT, ‘’... Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang makruf…’’ (QS Al-Baqarah: 228). (//Tafsir Ibnu Katsiir (I/354).

Kedua, suami wajib memberi makan istri dengan apa yang ia makan.

‘’Janganlah suami memberikan makanan dan minuman yang baik kepada orang lain sementara dia melupakan istrinya. Janganlah pula dia merasa kenyang sementara istrinya lapar, tetapi hendaklah suami memberi istrinya makan dengan apa yang dia makan sehingga timbullah rasa cinta yang kuat dari istrinya kepada suaminya,’’ ujar Syekh Sayyid Nada.

Menurut dia, seorang suami yang membiarkan isterinya kelaparan merupakan tindakan yang zalim dan Allah mengharamkan perbuatan buruk tersebut. Nabi SAW bersabda, ‘’Datangilah kebunmu (istrimu) dari mana saja kamu suka, berilah ia makan jika kamu makan, berilah ia pakaian jika kamu berpakaian, serta jangan mengatakan wajahnya jelek dan jangan memukulnya.’’ (HR Abu Dawud).

Ketiga, suami harus memberikan pakaian yang baik kepada istrinya.

Seorang suami hendaknya memberikan pakaian yang baik kepada istrinya, seperti pakaian yang dikenakannya. ‘’Hendaknya suami memberikan pakaian yang pantas kepada istrinya, tanpa melakukan pemborosan,’’ ujar Syekh Sayyid Nada.

Keempat, tak boleh menjelek-jelekan wajah istri.

Menurut Syekh Sayyid Nada, larangan menjelek-jelekan wajah istri sangat ditegaskan oleh Rasulullah SAW dalam hadisnya. ‘’Janganlah laki-laki berkata kepada istrinya, ‘semoga Allah memburukan wajahmu,’’ tutur Syekh Sayyid Nada. Bahkan Nabi SAW juga melarang orang memukul wajah.

Bagikan tausiyah ini kepada teman-temanmu dengan meng-klik 'bagikan'/'reshare' dan undang temen2mu gabung dg klik ‘Invite Your Friends’
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://jovian.yours.tv
ADMIN
COMMANDER
COMMANDER


Jumlah posting : 1689
Join date : 20.10.10
Age : 22
Lokasi : Lamongan
Pisces Dog

PostSubyek: Adab Pergaulan Suami-Istri (Bag 4-Habis)    18th February 2012, 12:23 pm

Adab Pergaulan Suami-Istri (Bag 4-Habis)

REPUBLIKA.CO.ID, Adab pergaulan suami istri yang berkaitan dengan hak istri atas suaminya lainnya:

Saling pengertian

Seorang suami hendaknya menyadari bahawa tidak mungkin istrinya bisa sempurna. Oleh karena itu, kata Syekh Sayyid Nada, suami harus mengerti istrinya. Seorang suami harus bersabar terhadap aib istrinya dan tidak membesar-besarkannya. Seorang suami harus bersabar atas kekurangan istrinya.

Harus bersabar

Seorang suami harus bersabar atas tabiat buruk isterinya . Begitu pula seorang istri harus sabar terhadap keburukan suaminya. Nabi bersabda, “ Janganlah seorang mukmin meninggalkan Mukminah apabila ia membenci sebagian akhlaknya, tentu ia akan ridha pada sebagian yang lain.” (HR Muslim)

Berlaku lembut kepada istri

Menurut Syekh Sayyid Nada, seoarng suami hendaklah memelihara perasaan dan akal istrinya, sebagaimana Nabi SAW melakukannya. Rasulullah SAW senantiasa berlaku lemah lembut kepada istri-istrinya. Bahkan, sesekali bermain dan becanda.

Kedelapan, tak mencela penampilan fisik

Tak seharusnya, seoarang suami atau istri mencela penampilan fisik pasangannya bahkan menjelek-jelekannya, seperti menghina rupa, bentuk badan, suara, cacat, kepincangan.

Kesembilan, menasihati istri yang bermaksiat

Jika seorang suami melihat istrinya berbuat maksiat, maka harus melarang dan memberi peringatan. Yakni dengan cara yang disyariatkan. ‘’Sesungguhnya, jika tampak pada salah seorang keluarganya kebohongan, Nabi SAW akan terus menegurnya sampai ia bertobat.,’’ tutur Syekh Sayyid Nada.

Sebagai seorang pemimpin, suami harus meluruskan kebengkokannya, menjauhkan keburukan darinya, serta menasihati kesalahannya. ‘’Seorang suami memiliki hak untuk meluruskannya dengan nasihat, pisah ranjang, dan pukulan yang disyariatkan.

Tidak memukul istri

Menurut Syekh sayyid Nada, jika seorang suami terpaksa memukul istrinya, maka janganlah memukul wajah serta jangan memukul dengan pukulan yang melukai, karena hal itu dilarang oleh Nabi SAW. Suami yang suka memukul istri, kata Rasulullah, bukanlah orang yang baik

Bagikan tausiyah ini kepada teman-temanmu dengan meng-klik 'bagikan'/'reshare' dan undang temen2mu gabung dg klik ‘Invite Your Friends’
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://jovian.yours.tv
Sponsored content




PostSubyek: Re: Adab Pergaulan Suami-Istri (bag 1)   Today at 8:03 am

Kembali Ke Atas Go down
 
Adab Pergaulan Suami-Istri (bag 1)
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
 :: Nuansa Islami-
Navigasi: